Sunday, 15 May 2011

Wahai Sang Kekasih Yang Memerintah Hatiku,

Sedarkah kau akan kesilapanmu...
Tak mengapa sayangku...
Ikhlas aku cintakan kau...
Yang berlalu biarkan berlalu...
Jika ianya berulang, salahku kerana tidak membimbingmu sayangku...
Jika sang wanita itu masih bersamamu,
aku merelakan kecewa bersamaku...
Kerana keinginanku adalah melihat kau bahagia...
Jangan pernah fikir tentang kecewaku,
Jika kau berfikir tentang itu dari dulu kau tidak menyakitiku...

Aku maafkan segala perbuatanmu terhadapku...
Sedarku bahawa kita manusia sering terleka...
Pesanku jangan kau ulangi kesilapanmu itu bersama sang bunga lainnya...
Biarlah aku seorang yang berasa kecewa keranamu,
jika bahagia tidak menyebelahiku...
Yang aku miliki hanyalah sekeping hati...
Ketika aku meniti hidup ini keseorangan,
aku hanyut dipukul gelombang,
tewas dalam perjuangan...

Ku mencari...
Di mana insan yang selama ini meniti hidup bersamaku...
Ku mencari insan yang selama ini aku dengari masalahnya...
Ku mencari insan yang selama ini mengalir airmatanya untukku...
Ku mencari insan yang pernahku pinjamkan bahuku, telingaku, hatiku, masaku dan seluruh jiwa ragaku hanya untuk dirinya...
Ku mencari insan itu...
Kerana kini masanya aku dirundung kekalutan...
Aku hilang arah, aku hilang tuju...
Aku mencari jalan, aku mencari tempat untuk berteduh...

Dan akhirnya kutemui tempat untuk berlindung...
Tetapi dia hadir bagai angin yang memukul awan...
Setia di situ apabila ingin mencurahkan hujan...
Lalu ia berlalu pergi setelah ia keringkan kandungannya...
Dan belum pun sempat basah ditubuhku kering...

Akhirnya aku pasrah...

Di hati ini tersematnya mutiara sejati...
Mutiara cinta sejati...
Akan kekal abadi...
Tetapi sayang, bukanlah untuk selamanya...
Kerana di sini bukan persinggahanmu...
Kita mengorak langkah bersama...
Bersama janji yang kita katakan...
Walaupun hanya untuk sementara waktu...
Andai kau lihat pantai yang bersih dan damai,
itulah diriku kini yang setia pada sebuah janji...
Hanya renungan membicarakan rasa hati...
Dan hanya renungannya merenung engkau pergi...

Sukar dimengertikan...
Hanya senyuman dapat ku ukirkan...
Hanya lambaian dapat ku iringkan...
Di saat perpisahan menghampiri kita...
Walau pahit ku telan jua...
Kerana ini suratan dari-Nya...
Hanya pada Tuhan ku berdoa,
rahmatilah perpisahan ini...
Dan juga percintaan yang pernah terukir...

Hanya kita yang mampu memahami apa yang tersirat di sebalik puisi ini...
Hanya puisi ini mengabadikan setiap pertemuan adanya perpisahan...
Berdoalah pada Yang Esa...
Moga dipanjangkan perjalanan kita hingga ke akhir hayat...

Aminn...

2 comments:

Sekamar Rindu said...

salam...

singgah pagi sambil folo ur blog..

Aishah Amira said...

wsalam..

trimas for singgah & folo blog myra..
insyaallah myra folo blog kamu balik =D